RSS

10 Perusahaan Paling Untung Selama 8 Tahun

Majalah Fortune kembali mengeluarkan daftar 20 perusahaan yang paling banyak menghasilkan keuntungan selama 8 tahun terakhir. Perusahaan raksasa dunia ini sebelumnya sudah masuk dalam daftar 500 perusahaan terbesar dunia.

Kamis, 12 Mei 2011 terdapat sekitar 20 perusahaan dari 500 perusahaan yang terdaftar dalam Fortune 500 yang mencetak laba sepanjang 8 tahun berturut-turut.

Berikut 10 perusahaan raksasa yang menghasilkan keuntungan terbesar selama delapan tahun terakhir itu:

1. Exxon Mobile (Peringkat 2 Fortune 500)

Exxon Profit

Meski tahun ini mahkota Exxon Mobile sebagai perusahaan terbesar di Amerika Serikat sudah digantikan Wall-Mart, namun perusahaan ini mampu menjadi penghasil untung terbesar. Dengan berlalunya era resesi, Exxon telah mampu meningkatkan pendapatan sebesar 59 persen yang dipicu oleh kenaikan harga minyak seiring perbaikan ekonomi global.

Perlu diingat, minyak kini bukanlah segalanya bagi Exxon.

Setelah 2009, Exxon berhasil mencapai kesepakatan raksasa dengan XTO, perusahaan yang memiliki cadangan gas setengah dari produksi Exxon di dunia. Walaupun pergerakan harga gas yang memang lamban, Exxon masih menjadi perusahaan nomor satu dalam daftar Fortune kali ini.

Alasannya, keuntungan Exxon sebesar US$30,5 miliar pada 2010 mengejutkan pesaing terdekatnya sebagai sesama perusahaan minyak yaitu Chevron dengan perbedaan US$10 miliar. Bahkan, keuntungan Exxon ini tercatat 52 kali lebih besar dibandingkan rata-rata keuntungan 500 perusahaan yang tercatat dalam Fortune 500.

2. AT&T (Peringkat 12 Fortune 500)

AT&T

Walaupun tidak memasukkan hasil kesepakatan besar dengan T Mobile yang berlangsung tahun ini, AT&T terus berjaya. Pada 2010, produk iPhone dijual layaknya Gangbusters, kualitas jaringan yang terus berkembang, serta pendapatan dari wireless data hingga hampir 30 persen, atau tertinggi di antara industri telekomunikasi raksasa.

Keuntungan AT&T meroket hingga 60 persen pada tahun ini atau sebesar US$19,9 miliar. Langkah perusahaan melakukan sejumlah divestasi membuat AT&T berada pada posisi kedua sebagai perusahaan dengan keuntungan terbesar.

Sampai kapan posisi ini bisa bertahan, sangat tergantung pada bagaimana AT&T bisa melakukan bisnis dengan lebih atraktif guna menjaring konsumen. Apalagi, setelah AT&T kehilangan hak eksklusif dalam penjualan iPhone yang beralih ke Verizon. Upaya lain adalah peningkatan dalam kualitas pelayanan jaringan.

3. Chevron (Peringkat 3 Fortune 500)

Chevron Profit

Catatan keuangan Chevron terlihat sangat bagus. Hal itu ditandai dengan pendapatan yang meningkat 82 persen pada 2010 atau dengan laba mencapai US$19 miliar. Marjin dari industri pengolahan yang lebih baik dan harga minyak mentah yang lebih tinggi membuat keuntungan Chevron berada pada posisi kedua perusahaan minyak terbesar asal AS.

Hal yang tidak begitu menggembirakan, Chevron hanya mengganti seperempat dari minyak dan gas yang dipompa dari ladang minyaknya.

Tahun lalu, Chevron tercatat sebagai perusahaan yang memperoleh rasio penggantian cadangan minyak terendah untuk rentang waktu 10 tahun, dan jauh di belakang dari target industri yang ingin mengganti cadangan minyak sebesar 100 persen per tahun.

Chief Executive Officer (CEO) John Watson tampaknya mengikuti langkah pendahulunya untuk meningkatkan produksi, namun menghadapi masalah untuk menemukan proyek baru.

4. Microsoft (Peringkat 38 Fortune 500)

Microsoft

Meski tidak mengeluarkan produk yang sedang hot seperti telepon bergerak ataupun tablet, pendapatan Microsoft diketahui lebih baik dibandingkan pesaingnya yang bergerak di industri teknologi.

Microsoft pantas berterima kasih pada produknya Windows 7. Microsoft membuat sahamnya di Wall Street seolah terbang setelah menyatakan telah mampu menjual 175 juta kopi sistem operasi Windows 7 sejak diluncurkan pertama kali pada akhir 2009. Langkah ini tentu saja membuat keuntungan Microsoft melonjak 29 persen atau menjadi US$18,8 miliar dan menjadikannya sebagai pemimpin di industri teknologi

5. JP Morgan Chase & Co (Peringkat 13 Fortune 500)

JP Morgan Chase Profit

JP Morgan tidak diragukan lagi sebagai pemimpin dalam perbankan AS, dan hal itu terbukti dengan pendapatan 2010 yang menjadi rekor baru perusahaan sepanjang sejarah. Bahkan, perolehan pendapatan itu melebihi pencapaian pada saat booming.

Bank ini memperoleh keuntungan pada 2010 hingga US$17,4 miliar yang berasal dari berbagai lini bisnis mulai dari kartu kredit sampai jasa penjamin emisi hingga kredit korporasi. Hal itu seiring pulihnya perekonomian AS dan kerugian atas pinjaman yang menurun.

Cadangan dari pinjaman yang macet kini telah diubah dan itu berarti membuat miliaran dolar AS berubah menjadi keuntungan. Walaupun JP Morgan masih harus berhadapan dengan proses pengadilan dari kasus kredit kepemilikan rumah AS (subprime mortgage), serta dari sejumlah pemodal yang mencari pengembalian dana produk subprime mortgageyang berujung pada munculnya masalah.

Setidaknya, hingga saat ini JP Morgan masih tercatat sebagai salah satu bank paling kuat di dunia.

. Wal-Mart (Peringkat 1 Fortune 500)

Walmart Profit
Wal-Mart memang bertahan pada posisi pertama dalam daftar Fortune 500, namun posisi mereka turun tiga tingkat dalam daftar perusahaan yang memperoleh keuntungan terbesar. Penyebabnya, tak lain adalah kekhawatiran konsumen terhadap ancaman resesi.

Di tengah penurunan mendalam itu, Wal-Mart terpaksa menurunkan harga segala produknya dan memikat konsumen AS. Pada 2010, Wall Mart mencetak keuntungan US$16,4 miliar.

Namun, Wal-Mart tidak bisa mempertahankan strateginya itu pada 2010. Laporan perusahaan menyebutkan penjualan turun sepanjang tahun itu.

Rantai pemasukan perusahaan dari lini bisnis pertokoan dan layanan online juga perlahan dikhawatirkan mengganggu kinerja Wal-Mart. Upaya perusahaan masuk ke bisnis pakaian tampaknya belum menunjukkan hasil optimal.

7. International Business Machines (IBM)

IBM Profit

Chief Executive Officer (CEO) IBM, Sam Palmisano, yang mengambil strategi dengan titik berat pada perangkat lunak dan pelayanan itu telah meningkatkan kinerja perusahaan berjuluk Big Blue tersebut. Tahun lalu, IBM membukukan keuntungan US$14,8 miliar.

Keuntungan IBM tercatat tumbuh 10 persen tahun lalu seiring pemulihan ekonomi global pasca resesi. Pertumbuhan ekonomi dunia pada 2010 telah membuat banyak perusahaan menggunakan IBM untuk melayani nasabah serta tugas-tugas kantor lainnya.

Palmisano mengatakan, bisnis komputer berbasis internet dan perangkat lunak untuk keperluan analisis akan menjadi tumpuan perusahaan ke depan, dan IBM membenamkan investasi cukup besar untuk itu.

Sebagai contoh, IBM meluncurkan Smarter Planet, yaitu penggunaan teknologi komputer untuk memantau kepadatan jalan raya dan juga bisa digunakan di rumah sakit.

8. Apple (Peringkat 35 Fortune 500)

Apple Profit

Dengan banyaknya inovasi yang ditelurkan Apple seperti iPhone, iPhad, dan App Store, perusahaan teknologi paling bergengsi ini melaju menjadi satu perusahaan yang menangguk keuntungan besar. Laba bersih Apple selama 2010 melonjak 146 persen menjadi US$14 miliar.

Lonjakan keuntungan ini tidak lepas dari booming-nya penjualan iPhone di seluruh dunia serta peluncuran produk iPad yang baru saja dimulai, dipastikan bakal mendorong pendapatan perusahaan.

Perusahaan teknologi yang menjadi pesaing Apple mungkin tidak mau mendengar informasi ini, yaitu Apple tidak menunjukkan tanda-tanda untuk memperlambat upayanya untuk terus berinovasi. Pada kuartal terakhir 2010, Apple mencetak rekor penjualan dan keuntungan.

9. Johnson&Johnson (Peringkat 40 Fortune 500)

Johnson & Johnsons Profit

Johnson&Johnson (J&J) tahun lalu mengalami masa paling sulit dalam sejarah perusahaan, yaitu penarikan sejumlah produk obat, publikasi yang buruk, serta harga saham yang terus merosot. Bagi perusahaan lain, kondisi itu mungkin sudah dianggap sebagai sebuah musibah.

Namun, di tangan J&J, kondisi itu berhasil dikelola, sehingga bisa menghasilkan kenaikan keuntungan sebesar 9 persen atau menjadi US$13,3 miliar.

Pertumbuhan yang dicapai J&J merupakan bukti mengapa perusahaan raksasa di bidang farmasi ini memperoleh peringkat perusahaan terhormat. Dengan bisnis yang bergerak di perlengkapan kesehatan, obat-obatan dengan resep dokter, dan produk konsumen lainnya, J&J tampak bisa melakukan segalanya.

Langkah-langkah perusahaan dipastikan akan merengkuh kembali konsumennya yang hilang karena penarikan produk Tylenon serta produk obat lainnya, sehingga berdampak pada penurunan penjualan hingga 29 persen pada kuartal IV-2010.

10. Berkshire Hathaway (Peringkat 7 Fortune 500)

Berkshire Hathaway Profit

Kini adalah saatnya bagi Warren Buffet sebagai pemilik Berkshire Hathaway setelah kesepakatan besar dengan perusahaan konstruksi jalan Burlington Northen Sante Fe ditandatangani pada 2010.

Pendapatan Berkshire tercatat melonjak 61 persen dengan laba bersih tercatat US$13 miliar seiring meningkatnya pendapatan Burlington. Kenaikan saham di bursa juga mengangkat nilai saham Berkshire dan anak usahanya. Pertumbuhan ekonomi juga membantu anak usaha Berkshire untuk terus tumbuh.

Burlington Northern sendiri menambah pundi laba bagi Berkshire sebesar US$2,2 miliar. Tapi, tetap saja, Buffet merendah dengan hasil yang diperoleh, apalagi jika melihat pada nilai buku per saham Berkshire.

Sumber

Share

Your Comment

Advertising